Bicara Indonesia
Indonesia Positive Journalism

Gelar Penyekatan dan Tes Antigen di Suramadu, 70 Pengendara Ditemukan Positif

Bicaraindonesia.idPemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama jajaran Kepolisian dan TNI melakukan penyekatan dan tes antigen di Suramadu, Minggu (6/6/2021). Tepatnya, di pintu keluar Suramadu arah menuju ke Kota Surabaya.

Mulai pagi sekitar pukul 10.00 WIB, para pengendara roda dua dan roda empat dicegat dan langsung diminta melakukan tes antigen.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak memimpin langsung penyekatan dan tes antigen ini. Upaya ini dilakukan untuk mengantisipasi adanya lonjakan kasus yang terjadi di Kabupaten Bangkalan.

Wali Kota Eri mengatakan, berdasarkan hasil rapat bersama pada Sabtu (5/6/2021), maka pihaknya menggelar rapid antigen di Suramadu ini. Awalnya, dilakukan secara acak dan hanya dilakukan bagi warga yang beralamat di tiga kecamatan yang saat ini lockdown. Yakni, Kecamatan Bangkalan, Kecamatan Klampis dan Kecamatan Arosbaya. Namun, ternyata ditemukan pengendara yang positif dan berasal dari luar tiga kecamatan tersebut.

“Akhirnya, saya berkoordinasi dengan Bu Gubernur, Pak Pangdam dan Pak Kapolda serta Kapolres, kita sepakat untuk dilakukan tes antigen semuanya. Jadi, semua pengendara yang akan masuk ke Surabaya dari Madura harus tes antigen dulu di sini. Saya sudah kontak Bupati Bangkalan dan insyallah nanti Pemprov akan membuat rumah sakit lapangan di sini,” kata Wali Kota Eri di sela tinjauannya itu.

Oleh karena itu, dia memastikan bahwa para pengendara yang akan masuk ke Surabaya dan begitu pula sebaliknya harus menunjukkan tes Covid-19 dulu. Jika mereka sudah dinyatakan negatif Covid-19, maka akan dipersilahkan untuk melanjutkan perjalanannya.

“Tapi kalau diketahui positif setelah dites antigen, mereka akan langsung dibawa ke rumah sakit lapangan, atau akan dilarikan ke RSUD Dr Soetomo atau ke Rumah Sakit Haji,” katanya.

Dia mengungkapkan, hingga pukul 17.09 WIB, sudah ditemukan sebanyak 70 pengendara yang positif setelah dilakukan tes antigen di Suramadu. Bahkan, pada saat penyekatan itu, ditemukan satu pasien Rumah Sakit Husada Utama yang diantar oleh empat orang.

“Ternyata, empat orang yang mengantarkan ini juga positif. Nah, ini kan bahaya kalau begini, bisa menyebar kemana-mana,” tegasnya.

Bicara Indonesia
Wali Kota Eri Cahyadi dan Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak, AKBP Ganis Setyaningrum saat meninjau Pelabuhan Ujung-Kamal | Foto: Pemkot Surabaya

Wali Kota Eri juga memastikan bahwa penyekatan dan tes antigen itu akan dilakukan tiga shift dan direncanakan akan berlangsung selama 24 jam setiap harinya. Penyekatan dan tes antigen ini akan terus dilakukan hingga ada evaluasi lebih lanjut dari Gubernur Jatim, Pangdam V Brawijaya dan Kapolda Jatim.

“Jadi, kita menunggu evaluasi lebih lanjut ini harus dilakukan sampai kapan. Insyallah Bu Gubernur, Bupati Bangkalan dan saya tujuannya sama, yaitu hanya untuk kepentingan masyarakat dan demi melindungi masyarakat,” imbuhnya.

Setelah penyekatan dan tes antigen di Suramadu berjalan dengan lancar, kemudian Wali Kota Eri dan Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak bergeser menuju Pelabuhan Ujung-Kamal. Tepat di pintu pemberangkatan dan penurunan Kapal Ferry itu, Wali Kota Eri dan Kapolres bertemu dengan salah satu perwakilan dari PT Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (PT ASDP).

Saat itu, Wali Kota Eri meminta kepada perwakilan ASDP itu untuk memberlakukan tes antigen atau tes Covid-19 sebelum penumpang keluar dari Surabaya menuju Madura ataupun sebaliknya.

“Jadi, yang mau masuk Surabaya harus menunjukkan tes Covid-19 dulu, begitu juga sebaliknya supaya adil. Tolong itu diberlakukan mulai sekarang,” tegas Wali Kota Eri kepada salah satu perwakilan dari ASDP itu.

Setelah itu, Wali Kota Eri kembali lagi ke lokasi penyekatan dan tes antigen di Suramadu. Ia terus memimpin penyekatan itu dan memastikan semua orang yang mau masuk ke Surabaya melewati Suramadu itu harus melakukan tes antigen. “Ini harus kami lakukan untuk melindungi warga Surabaya,” pungkasnya. (Pr/A1)

Kirim Komentar: