Bicara Indonesia
Indonesia Positive Journalism

PTDI Target Tuntaskan Tiga Program Strategis Nasional

Bicaraindonesia.idBadan Udaha Milik Negara (BUMN) PT Dirgantara Indonesia (Persero) menargetkan untuk menuntaskan tiga Program Strategis Nasional. Meski kondisi pandemi telah menyebabkan penurunan pasar aerospace secara global hingga 40 persen.

Direktur Utama PTDI Elfien Goentoro mengatakan, bahwa tahun 2019 PTDI untung Rp 150 milliar. Namun, karena pandemi melanda, akhirnya loading hanya 40 persen. Meski demikian, di tahun 2021, PTDI masih terus melanjutkan Tiga Program Strategis Nasional. Yakni, PUNA Elang Hitam (Pesawat Udara Nir Awak jenis Medium Altitude Long Endurance) dengan target terbang perdana pada akhir tahun 2021.

“Sementara untuk Pesawat N219 Amphibi (N219A) dan Rudal Nasional rencananya akan mendapatkan sertifikasi di tahun 2024,” terang Elfien Goentoro sebagaimana dilansir dalam siaran persnya, Selasa (31/8/2021).

Elfien Goentoro juga mengungkapkan, bahwa pesawat jenis amphibi ini dapat menghubungkan antar pulau di Indonesia. Tentu sangat cocok dengan kondisi geografis Indonesia yang merupakan Negara kepulauan dengan 17 ribu pulau.

Keberadaan PTDI sebagai produsen dalam negeri, menjadi sangat penting. Hal ini bertujuan untuk mendukung pengisian kebutuhan penerbangan konektivitas dan perintis di Indonesia, serta mengakselerasi pertumbuhan ekonomi Indonesia lebih merata.

“Penerbangan dan perkapalan itu menjadi bagian penting pada Negara seperti Indonesia ini. Fungsinya adalah untuk menjangkau dan menghubungkan wilayah 3T, yaitu terluar, terdepan dan tertinggal,” imbuhnya.

Sementara Pesawat N219A, kebutuhannya adalah untuk memangkas keberadaan pembangunan infrastruktur landasan udara atau bandara. “Juga akan mempercepat sektor pariwisata. Karena bisa landing di kawasan pantai pulau wisata yang dituju wisatawan,” jelasnya.

PUNA Elang Hitam

Bidang pertahanan dan keamanan diisi dengan pengembangan Pesawat Udara Nir Awak (PUNA) Elang Hitam. Bersama dengan konsorsium, PTDI akan melanjutkan pengembangan ke tingkatan kombatan sesuai dengan arahan Presiden RI dalam menjaga teritorial Indonesia di area perbatasan.

PUNA Elang Hitam yang dapat beroperasi secara otomatis dan memiliki daya tahan terbang 24 jam ini dikembangkan bersama dalam sebuah konsorsium nasional yang melibatkan PTDI sebagai lead integrator, PT Len Industri (Persero), LAPAN, Balitbang Kemhan RI, Dislitbang AU, Pothan Kemhan RI, BPPT dan ITB.

Penguasaan teknologi PUNA Elang Hitam, dapat menjadi sarana bagi kemajuan teknologi pertahanan nasional yang secara bertahap dapat membangun kemandirian industri pertahanan dalam negeri untuk pemenuhan kebutuhan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) bagi TNI.

Hal tersebut dimaksudkan untuk menghasilkan produk drone MALE kombatan yang dapat diterima TNI AU sesuai persyaratan operasi dan spesifikasi teknis.

N219A

Bersama konsorsium Prioritas Riset Nasional (PRN), saat ini sedang dilakukan pengembangan floater (sepasang kaki pelampung) untuk pesawat N219 amphibi, yang kemudian akan diletakkan di bawah badan pesawat sebagai pengganti roda pendarat. Sehingga dapat melakukan lepas landas (take-off) dan mendarat (landing) di atas permukaan air.

RUDAL NASIONAL

Program Rudal Nasional yang dijalankan secara konsorsium yang terdiri dari PTDI sebagai lead integrator, PT Len Industri (Persero), PT Pindad (Persero) dan PT Mulatama, melakukan pengembangan Rudal (Surface to Surface) dalam rangka mewujudkan kemandirian industri pertahanan dalam negeri. Ini bertujuan pula untuk pemenuhan kebutuhan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) bagi TNI. Untuk sertifikasinya ditargetkan tahun 2024.

Selain menuntaskan tiga Program Strategis Nasional, saat ini PTDI juga masih menyelesaikan beberapa kontrak berjalan baik dari customer dalam negeri maupun luar negeri.

Untuk customer dalam negeri, beberapa di antaranya adalah pemenuhan kontrak sembilan unit helikopter Bell 412EPI TNI AD, dimana hingga saat ini PTDI telah berhasil menyerahkan 5 unit.

Selain itu, dalam waktu dekat juga direncanakan pelaksanaan delivery satu unit pesawat NC212i kepada Kementerian Pertahanan RI untuk TNI AU. Ini merupakan pesawat kedua yang dikirimkan dari total sebanyak sembilan unit pesawat NC212i sebagaimana perjanjian kontrak pengadaan dengan Kementerian Pertahanan RI.

Begitu pula penyelesaian kontrak satu unit pesawat CN235 dengan Kementerian Pertahanan RI untuk TNI AL yang ditargetkan dapat terlaksana delivery di kuartal 1 tahun 2022. Sedangkan untuk customer luar negeri, saat ini juga sudah dimulai proses produksi untuk pemenuhan kontrak 1 (satu) unit pesawat NC212i untuk MOAC Thailand.

Disamping penyelesaian kontrak berjalan pesawat terbang dan helikopter, PTDI juga masih menjalankan bisnis Aerosctructure melalui kerjasama strategis (strategic alliance/partnership) dengan industri penerbangan global. Beberapa di antaranya adalah, Airbus Group, Bell Helicopters dan Spirit Aerosystems.

Begitu pula kontrak pekerjaan Services baik dari customer dalam negeri maupun luar negeri. Dimana saat ini juga sedang disusun peta konsep pengembangan bisnis MRO, sehingga kemudian bisnis MRO tersebut dapat dijadikan sebagai recurring income PTDI ke depannya. (A1)

Kirim Komentar: