Bicara Indonesia
Indonesia Positive Journalism

Antisipasi Tindak Kejahatan di Tengah Covid-19, Polrestabes Surabaya Asah Kemampuan Menembak


Bicaraindonesia.idUntuk mengantisipasi tindak kejahatan di tengah pandemi Covid-19, serta menyambut Bulan Suci Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri 2020, Polrestabes Surabaya mengasah kemampuan menembak dengan menggelar latihan rutin di Lapangan Tembak Arjuna.





Latihan rutin menembak itu diikuti mulai dari Satreskrim, Satresnarkoba, Sat Sabhara hingga seluruh unit reskrim polsek jajaran.





Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Sudamiran mengatakan, meski aktivitas warga di Kota Pahlawan menurun akibat pandemi Covid-19, tapi patroli keamanan tak mengendur dan terus dilakukan.





“Jelang ramadan dan Idul Fitri ini kami tingkatkan untuk antisipasi 3C (curas, curat dan curanmor),” kata Sudamiran, Minggu (19/4/2020)





Bahkan, AKBP Sudamiran memberikan warning kepada para pelaku 3C agar tidak bermain-main di wilayah hukumnya. Sebab ia dan anggotanya di lapangan tidak segan-segan memberikan tindakan tegas hingga terukur.





Satreskrim Polrestabes Surabaya menembak mati tiga pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) karena melawan saat ditangkap pada Rabu (26/2/2020). Tiga bandit itu melawan menggunakan airsoft gun dan pisau saat disergap.





Ketiga bandit sadis asal Malang yang ditembak mati itu adalah Bambang, Wiwid dan Widodo. Ketiganya disergap saat beraksi di Jalan Panjang Jiwo Surabaya. Mereka beraksi mencuri motor menggunakan mobil Daihatsu Xenia bernopol N 1571 EB.





Sementara itu, Kasat Resnarkoba Polrestabes Surabaya, AKBP Memo Ardian juga memberikan peringatan kepada para bandar dan pengedar agar tidak ‘bermain’ di Surabaya. Sebab, meski Covid-19 tengah mewabah, penyelundupan narkoba masih saja terjadi dan berhasil digagalkan.





“Virus Corona tak mengendorkan semangat kami untuk memberantas peredaran narkoba di Surabaya,” tegas Memo.





Warning itu bukan isapan jempol belaka. Sebab, tindakan tegas terukur sudah sering diberikan kepada para bandar. Terakhir, Satresnarkoba Polrestabes Surabaya menembak mati Roni alias MI (30), pria asal Bangkalan, Madura.





Sindikat narkoba itu ditembak mati lantaran menyerang pakai badik saat disergap, sekitar pukul 14.30 Wib, Kamis (12/3/2020), di kawasan Sidoarjo. Sindikat ini sudah mengedarkan kurang lebih 18 kilogram sabu di Surabaya maupun Sidoarjo.










Penulis: DAP
Editorial: A1


Kirim Komentar: